Dititip di Rumah Mertua, Remaja Putri Diduga ‘Digarap’ Ayah Tiri di Parimo

Parimo, Teraskabar.id – Seorang anak perempuan berusia 12 tahun di Kabupaten Parigi Moutong, (Parimo) Sulawesi Tengah (Sulteng) diduga menjadi korban asusila oleh keluarga ayah tirinya.

Korban yang masih di bawah umur itu mengaku mendapatkan tindakan tak wajar dari keluarga Ayah sambungnya atau (Tiri).

Peristiwa itu, terjadi berawal pada saat korban dititipkan ibunya ke rumah mertua atau ibu dari ayah tiri sang anak di Desa Avolua, Kecamatan Parigi Utara, Kabupaten Parigi Moutong.

Ibu korban yang berinisial LM (32) terpaksa menitipkan sang anak di rumah mertua karena harus bekerja di salah satu warung lalampa di Toboli.

“Awalnya saya ini perantau dari Kalimantan, saya langsung ke rumah mama mertua suami ke dua saya di Desa Avulua, kemudian selang beberapa lama saya di sana mendapatkan tawaran kerja, setelah itu saya menganggap di rumah mertua saya aman untuk dititipkan anak saya,” ujar orang tua korban, Rabu (10/7/2024) malam.

Menurutnya, awalnya ia tidak menaruh curiga kepada keluarga dari suaminya bahwa akan melakukan hal keji itu kepada sang anak.

Bahkan kata dia, setelah kejadian itu terus berulang beberapa kali ia pun tidak mengetahuinya, hal itu terungkap saat sang anak berkunjung ke tempat kerjanya dan menceritakan semuanya ke rekan kerjanya.

“Anak saya bukan cerita ke saya tetapi dia cerita ke teman kerja saya, setelah dari itu teman kerja saya menceritakan kepada saya dan saya kaget mendengar itu,” ucapnya.

Menurut pengakuan korban, ia mengalami pelecehan seksual oleh tiga orang laki-laki yang merupakan ponakan dan paman dari ayah tirinya.

Dengan polos korban menceritakan ia sedang nonton TV dan salah satu terduga pelaku yang berinisial A memaksa korban untuk masuk ke dalam kamar dan memaksa untuk membuka seluruh pakaian hingga terjadinya hubungan badan.

Korban mengaku sempat melakukan penolakan dengan cara menipis tangan terduga pelaku, namun korban tetap tidak bisa menghindar dari paksaan dari pelaku.

“Banyak kali dipaksa sama mereka untuk melakukan begitu, baru dia bilang jangan kasih tau mamamu kejadian ini nanti dipukul,” ucap korban saat bercerita didampingi ibu kandungnya.

“Saya juga pernah diberikan uang Rp10 ribu sama pelaku usai begitu. Tapi saya tolak,” tambahnya.

Mendengar cerita sang anak,  ibu korban tak tinggal diam langsung membuat Laporan Polisi dengan Nomor: LP/B/73/X/SPKT/RES PARIMO/POLDA SULTENG.

“Kejadian ini sebenarnya sudah lama dari tahun kemarin. Saya membuat laporan itu di Polres Parimo pada hari Sabtu, 14 Oktober Tahun 2023 Jam 12,40 Wita, setelah itu panjang prosesnya, pihak polisi sudah melakukan visum dan nanti tahun 2024 baru masuk SP2HP atau masuk tahap penyelidikan,” ungkapnya.

“Dalam tahap penyidikan itu yang satu orang saja yang berinisial A. Dari awal memang saya melapor ke polisi itu hanya satu pelaku, tetapi setelah berjalannya waktu, anakku menceritakan semua ke saya menemukan dua orang yang baru dan itu sudah saya sampaikan ke penyidik,” tuturnya.

Hingga kini, orang tua korban menyangkan pihak Kepolisian belum menetapkan pelaku sebagai tersangka.

“Kami menyayangkan pihak Kepolisian tidak cepat menindaklanjuti kasus ini, hampir satu tahun kasus ini berjalan dengan tidak ada kepastian hukum kepada tiga orang pelaku tersebut,” terangnya.

Dia menambahkan, setelah kejadian tersebut dirinya melihat psikologi anaknya sangat terganggu yang dulunya ceria, sangat aktif dan sekarang menjadi pendiam dan tiba-tiba berteriak jika disentuh.

Tak hanya itu, secara fisik pun juga ia melihat anaknya mengalami penurunan berat badan.

“Dengan itulah saya berharap pihak polisi dapat segera mengungkap kasus ini dengan seadil-adilnya dan segera diungkap semua pelakunya. Keluarga pelaku sendiri meminta saya sebagai orang tua dari korban untuk mencabut laporan, tetapi hal itu tidak saya lakukan demi keadilan anak saya,” pungkasnya.

Sementara, Kasi Humas Polres Parimo, Iptu Sumarlin dihubungi, mengatakan, akan mengkonfirmasi terlebih dahulu atas perkembangan kasus tersebut.

“Siap, infonya akan kami konfirmasi dulu,” ujarnya melalu pesan WhatsApp, Kamis (11/7/2024) siang. (***/teraskabar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *