UIN Datokarama Palu Kolaborasi FKUB Sulteng Membentuk Mahasiswa Penggerak Moderasi Beragama

Palu, Teraskabar.id – Universitas Islam Negeri (UIN) Datokarama Palu kolaborasi dengan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) membentuk mahasiswa penggerak moderasi beragama.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan UIN Datokarama, Dr. H. Faisal Attamimi, Jumat (14/6/2024), mengatakan,  pembentukan mahasiswa penggerak moderasi beragama, merupakan salah satu program prioritas di lingkungan UIN Datokarama.

Baca jugaFKUB Sulteng Sosialisasikan Moderasi Beragama di Tiga SMA di Palu

“Karena itu, program kegiatan pembentukan mahasiswa penggerak moderasi beragama harus di tindak lanjuti oleh seluruh fakultas, lembaga, Pascasarjana, dan unit – unit struktural di lingkungan UIN Datokarama,” ujar Doktor Faisal.

UIN Datokarama, kata Dr. Faisal, sebagai perguruan tinggi keagamaan Islam negeri terbesar di Sulawesi Tengah, saat ini mengusung “tagline kampus moderasi beragama”. Dengan demikian, kampus ini akan menerima generasi muda atau masyarakat dari semua agama untuk kuliah atau melanjutkan pendidikan di UIN Datokarama.

Oleh karena itu, UIN Datokarama Palu terus menguatkan pemahaman mahasiswa tentang moderasi beragama, untuk membentuk mahasiswa yang moderat secara intelektual dan perilaku.

Saat ini, terdapat dua fakultas di lingkungan UIN Datokarama yang telah melaksanakan pelatihan mahasiswa penggerak moderasi beragama, yaitu, Fakultas Ushuluddin Adab dan Dakwah (FUAD), serta Fakultas Ekonomi Bisnis Islam (FEBI). FUAD telah melatih 300 mahasiswa dan FEBI telah melatih 550 mahasiswa, sebagai penggerak moderasi beragama.

Baca jugaFKUB Ajak Multi Pihak Wujudkan Sulteng Provinsi dengan Indeks Kerukunan Tertinggi

Dalam pelaksanaan pelatihan tersebut, dua fakultas itu melibatkan Ketua FKUB Provinsi Sulteng Prof. H. Zainal Abidin M.Ag sebagai pembicara/narasumber.

Dr. Faisal menerangkan, moderasi beragama merupakan perekat antara semangat beragama dan komitmen berbangsa. Di Indonesia, beragama pada hakikatnya adalah ber-Indonesia dan ber-Indonesia itu pada hakikatnya adalah beragama.

Karena itu, moderasi beragama menjadi sarana mewujudkan kemaslahatan kehidupan beragama dan berbangsa yang harmonis, damai dan toleran sehingga Indonesia maju.

“Cara pandang, sikap, dan praktik beragama dalam  kehidupan bersama dengan cara mengejawantahkan  esensi ajaran agama – yang melindungi martabat  kemanusiaan dan membangun kemaslahatan umum –  berlandaskan prinsip adil, berimbang, dan menaati  konstitusi sebagai kesepakatan berbangsa,” sebut Faisal.

Terkait hal itu, Ketua FKUB Provinsi Sulteng Prof. H. Zainal Abidin mengapresiasi UIN Datokarama yang telah melibatkan FKUB dalam pelatihan mahasiswa penggerak moderasi beragama.

Baca jugaDekan FEBI Sebut Mahasiswa Penggerak Moderasi Beragama Penting Dibentuk

“FKUB Sulteng tentu sangat mendukung langkah dan upaya dalam menguatkan pemahaman mahasiswa tentang moderasi beragama, melalui pelatihan mahasiswa penggerak moderasi beragama,” kata Zainal Abidin.

Zainal mengemukakan moderasi beragama (bukan “moderasi  agama”), adalah moderasi dalam praktik  kehidupan beragama. Bukan moderasi pada  doktrin ajaran agama itu sendiri yang bisa  menggiring kepada relativisme agama, yang  tentu saja menjadi ancaman bagi setiap agama.

“Yang ingin kita tuju adalah kerukunan yang  tidak perlu mengorbankan keyakinan dan  kemurnian masing-masing agama. Kita  menghendaki para penganut agama memiliki  iman yang kokoh terhadap ajaran agamanya  masing-masing, tetapi di sisi lain bersifat  terbuka dalam menerima dan mengapresiasi  keyakinan penganut agama lain, sehingga  memungkinkan mereka untuk hidup bersama,  toleran, dan saling mendukung dalam  kehidupan sosial sebagai sesama anak bangsa,” ujarnya. (teraskabar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *