oleh

Antre Solar Subsidi Hanya di Sulawesi Tengah

-Home, News-163 Dilihat
Bagikan Artikel

Palu, Teraskabar.id- Fenomena antrean BBM jenis solar di setiap SPBU hanya terjadi di Sulawesi Tengah (Sulteng) dan tidak terjadi di provinsi lain.

“Mungkin ada yang bermasalah dalam pemanfaatan BBM bersubsidi yang tidak tepat sasaran,” kata Gubernur Sulteng Rusdy Mastura saat memimpin rapat mengantisipasi antrian panjang BBM di SBPU dan memastikan BBM Bersubsidi tepat sasaran yang dihadiri unsur Forkopimda, PT Pertamina, Hiswana Migas dan Organda.

Baca jugaBareskrim Polri Ungkap Kasus Penyalahgunaan BBM Bersubsidi di Pati, Terbesar Sepanjang 2022

Kepala Sam Ritail Sultengbar PT. Pertamina, Fahri Rizal Hasibuan menegaskan  Sulawesi Tengah masuk daerah suspek area penyalahgunaan BBM bersubsidi.
“Analisa PT. Pertamina dan Kabareskrim Polda bahwa Sulawesi Tengah masuk daerah suspek area penyalahgunaan BBM bersubsidi,” kata Fahri Rizal Hasibuan.
Sehingga, kata Fahri, dalam waktu dekat Bareskrim POLRI akan turun Ke Sulawesi Tengah untuk melihat secara langsung bentuk penyalahgunaan BBM bersubsidi.
Makanya, Fahri meminta Gubernur Sulteng agar dapat membuat Surat Permintaan Penambahan kuota BBM di Sulawesi Tengah.

Baca juga: Kendaraan Tak Berhak Solar Subsidi Ikut Antre di SPBU

Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Pol Drs. Rudi Sufahriadi  menyampaikan akan melakukan pemetaan terlebih dulu.
“Saya  harapkan dapat dibantu Kabinda dan Pemda. Selanjutnya akan dilakukan penindakan kalau terjadi penyalahgunaan BBM bersubsidi,” kata Kapolda.

Kabinda Sulawesi Tengah Kol. Inf. Arman Dahlan  menyampaikan, dengan adanya perbedaan harga BBM Solar bersubsidi dan BBM industri, di mana BBM Solar subsidi Rp 6.800, sementara BBM Solar industri sudah mencapai Rp23.000, membuat sejumlah oknum melakukan tindakan penyalahgunaan BBM bersubsidi.

“Makanya kendaraan pada antre solar subsidi di SPBU,” ujarnya. (teraskabar)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.