Kajari Bagus Wicaksono Pindah Tugas ke Pringsewu Lampung, Wartawan Banggai Kehilangan ‘Papa Angkat’ 

Banggai, Teraskabar.id – Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Banggai, Sulawesi Tengah (Sulteng), Raden Wisnu Bagus Wicaksono, akhirnya berpindah tugas karena mendapat tugas di tempat baru. Ia akan menjabat sebagai Kepala Kejari Pringsewu, Provinsi Lampung.

Sebelum mengakhiri tugasnya di Kabupaten Banggai, Bagus Wicaksono menggelar pertemuan bersama puluhan pewarta mitra Kejari Banggai. Agenda pertemuan yang dibalut dengan makan siang bersama di Rumah Makan Mahansintoka, Kelurahan Maahas, Luwuk Selatan, Kamis (6/6/2024), berlangsung penuh haru.

Puluhan pewarta dari berbagai media cetak dan online bercengkerama dengan Bagus Wicaksono. Tak sedikit dari para pewarta harus menitiskan air mata kesedihan terpisah oleh tugas negara.

Baca jugaDua Terduga Pelaku Narkoba Ditangkap di Palolo Sigi, Akui Beli di Tatanga Palu

Bagus Wicaksono menyampaikan permohonan maaf atas sikap maupun tutur kata selama ia bertugas di kabupaten bermotto ‘Momposaangu Tanga Mombulakon Tano’.

“SK mutasi ke Pringsewu, Minggu ini berangkat. Ada sertijab (serah terima jabatan) di Palu,” kata Bagus Wicaksono.

Praktis, Bagus Wicaksono memimpin institusi Adhiyaksa selama kurun waktu dua tahun dua bulan.

Selama ia bertugas dan menjalin komunikasi dengan pewarta, Bagus Wicaksono menaruh harap, tetap terjaga.

“Kedepan Pak Sarman (Sarman Tandisau, Kepala Seksi Intelijen Kejari Banggai) bukan hanya figur saya di sini, tapi kelembagaan. Tetap kita ikuti arahan pimpinan, publikasi media, tanpa sekat,” harap Bagus Wicaksono.

Baca jugaPromosi ke Pemprov Sulteng, Iskandar Nontji Dilantik Jadi Kadis Pangan

Ia mengakui, kontribusi pewarta Kejari Banggai cukup besar. “Saya selalu menjaga konsistensi. Percayalah, meskipun saya tak lagi di sini, kita tetap berkomunikasi. Saya tidak menutup diri. Kita tetap berkomunikasi. Saya atas nama keluarga dan pribadi, mohon maaf. Tutur kata saya, sengaja atau tidak sengaja, tidak pernah terbersit di hati saya. Sukses selalu, kita jalin komunikasi meskipun tidak lagi di Kabupaten Banggai,” ujar Bagus Wicaksono mengakhiri.

Ketua PWI Banggai, Iskandar Djiada dalam kesempatan itu mengaku, seandainya jabatan Kajari itu seperti kepala desa, maka ia bersama pewarta akan meminta agar Bagus Wicaksono memimpin Kejari Banggai hingga tiga periode.

“Karena jabatan struktural, kita tidak bisa menahan beliau. Semoga pejabat sebelumnya berbeda, ada chemistry yang selama ini terbangun. Ini bukan hanya sekadar Kepala Kejari Banggai, tapi ada mitra, teman, sahabat, kakak dan ada orang tua. Istilah saya, saat kehilangan induk, Pak Kajari menjadi papa angkat,” tutur Iskandar.

Iskandar mengenang mantan Komandan Kodim 1302/ Luwuk Banggai, Donny Gredinand yang serupa pembawaannya dengan Bagus Wicaksono. “Setahun lalu, ada Letkol Denny Gredinand, ketika beliau pergi, cukup dekat. Walaupun pergi, kami kehilangan lagi. Ini perpisahan sementara, karena Sulteng ada Kejati. Walaupun tidak masuk lagi di Kabupaten Banggai, tapi bisa di Kejati Sulteng. Atau bisa di Kejati Sultra atau Kejati Sulsel,” harap Iskandar agar Bagus Wicaksono kembali ditugaskan di Pulau Sulawesi.

Baca jugaBabak Keempat Cabor Catur Porkot Palu, Dua Atlet Raih Poin Tertinggi

“Harus dipahami, ada tugas baru, dan harapan baru yang harus dijemput. Minimal ini hanya sementara. Saya berharap, kemitraan dengan Kejari Banggai terus terjaga dengan baik,” ujar Iskandar.

Ia mengakui, peningkatan kemitraan antara pewarta dengan Kejari Banggai meningkat hingga 1.000 persen.

Olehnya itu, ia berharap, Kepala Kejari Banggai yang menggantikan Bagus Wicaksono mengikuti kiprahnya.

“Kenapa sedih, karena ada pejabat yang modelnya seperti Pak Bagus Wicaksono. Kita kehilangan papa angkat. Semoga yang menjadi Kepala Kejari Banggai, bukan seperti papa tiri,” kesan Iskandar.

Ketua LSM GAM, Lahmudin Massa yang diminta memberi sambutan malah tak mampu menyampaikan sepatah kata. (red/teraskabar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *